Wednesday, December 14, 2011

perbedaan budaya barat dan budaya timur

Kebudayaan Barat adalah kebudayaan yang cara pembinaan kesadarannya dengan cara mamahami ilmu pengtahuan dan filsafat. Mereka melakukan berbagai diskusi dan debat untuk menemukan atau menentukan makna yang sebenarnya dari kesadaran. Mereka banyak belajar dan juga mengajar yang awalnya datang dari proses diskusi dan perdebatan yang mereka lakukan. Melalui proses belajar dan mengajar, para ahli atau master dari kebuyaan tersebut yaitu kebudayaan barat dituntut untuk pandai dalam berceramah dan berdiskusi. Hal itu dilakukan karena para murid akan menilai suatu pencapaian seorang master dalam berceramah dan berdiskusi, dan akhirnya banyak yang akan mengikuti ajarannya.
Sedangkan pada Kebudayaan Timur cara pembinaan kesadarannya adalah dengan cara melakukan berbagai macam pelatihan fisik dan mental. Pelatihan fisik dapat berupa menjaga pola makan dan minum ataupun apa yang dimakan dan diminum, karena hal tersebut dapat berpengaruh besar pada tubuh atau fisik. Sedangkan untuk pelatihan mental dapat berupa kegiatan yang umumnya dilakukan sendiri, seperti : bersemedi, bertapa, berdo’a, beribadah, dll.
Dari berbagai latihan tersebut, salah satu atau lebih dari mereka bisa dikatakan atau diberi sebutan master spiritual. Pada umumnya semakin tinggi tingkat pencapaian kemasterannya, maka master spiritual tersebut hanya berpaduan pada kehidupan yang akan dijalankannya di akhirat atau di kehidupan yang akan datang. Master spiritual akan lebih mementingkan kepentingan akhirat dari pada kepentingan duniawi, sehingga akan sedikit murid yang bisa mengerti ajarannya dan akhirnya akan sedikit pula yang akan mengikuti ajarannya.
Walau proses dari dua kebudayaan tersebut bebeda, tapi tujuan yang mereka capai sama yaitu untuk mensejahterakan kebudayaan masing-masing. Akan tetapi kelebihan dan kekurangan dari kedua kebudayaan tersebut hanya dapat dirasakan oleh pengikutnya.
Pada umumnya master kebudayaan timur akan lebih bangga mendapatkan murid dari kebudayaan yang berbeda yaitu dari kebudayaan barat. Hal itu dikarenakan training atau latihan yang diberikan oleh para master kebudayaan barat kepada para muridnya lebih cenderung dengan cara kekerasan. Para murid kebudayaan barat cenderung hanya membanggakan pencapaian dari masternya, akan tetapi pada kenyataannya para murid tidak ingin mengikuti ajaran dari masternya.
Sebaliknya para murid dari kebudayaan timur lebih bisa mengikuti ajaran dari masternya. Karena, pada umumnya para master dari kebudayaan timur cenderung memberi training atau pelatihan pada para muridnya dengan cara yang tidak mengarah pada kekerasan atau test fisik.
Kebudayaan timur menilai kebudayaan barat adalah kebudayaan yang tidak mementingkan nilai kesopanan dalam berpakaian. Karena, pada umumnya orang-orang atau murid-murid pada kebudayaan barat lebih berani dalam memperlihatkan atau menonjolkan salah satu bagian tubuhnya. Sedangkan mungkin kebudayaan timur lebih dikenal oleh para kebudayaan barat adalah kebudayaan yang kuno. Akan tetapi pada kenyataannya kebudayaan timurlah yang mungkin dinilai lebih sopan atau lebih mementingkan nilai kesopanan.
Akan tetapi alangkah baiknya bila para master dari kebudayaan timur bisa menerima para murid dari kebudayaan barat tanpa kehilangan jati diri kemasterannya, begitupun sebaliknya. Karena para muridpun akan mengikuti jati diri dari para masternya. Dan pada akhirnya kedua belah pihak kebudayaan dapat menghormati masing-masing perbedaan yang terjadi, serta dapat menjalin hubungan yang harmonis tanpa ada konflik antara kedua kebudayaan.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment